Apa itu Wilayah di DotA?

Turnamen tahunan dari Valve, The International, disajikan sebagai versi e-sports dari Olimpiade

Turnamen tahunan dari Valve, The International, disajikan sebagai versi e-sports dari Olimpiade. Namun, sementara di Olimpiade ada pembatasan terkait kewarganegaraan peserta, di DotA batas-batas ini jauh lebih kabur.

Tim-tim dari empat wilayah - Amerika, Asia Tenggara, Eropa dan Cina bersaing untuk mendapatkan hak untuk ambil bagian dalam Major atau TI. Namun, sebagian besar kompetisi ini online. Perintah, dalam banyak kasus, terbatas pada itu. bagian - ping. Selain itu, keputusan tentang partisipasi mereka dalam kualifikasi regional diambil langsung oleh Valve.

Untuk Valve, divisi regional terutama dikaitkan dengan acara logistik, daripada dengan upaya untuk mengembangkan tingkat permainan di seluruh dunia, memberikan kondisi yang sama untuk semua wilayah. Tim mungkin termasuk pemain dari berbagai negara, dan organisasi yang mewakili mereka mungkin berlokasi di benua lain. Faktor-faktor ini membuat definisi wilayah "rumah" tim menjadi tugas yang sangat sulit. Misalnya, Complexity adalah organisasi Amerika yang sangat tua, tetapi ada tiga pemain dari Swedia di tim ini di TI. Komposisi Kekacauan Digital pada TI6 termasuk Ukraina, Amerika, Suriah, Denmark, dan Makedonia. Dalam hal ini, kedua tim dianggap orang Amerika, dan ikut serta dalam kualifikasi Amerika.

Pembatasan regional menjadi lebih kabur ketika tim mulai bergerak secara khusus ke wilayah lain untuk periode kualifikasi agar memiliki peluang keberhasilan yang lebih besar.

Dalam sebuah wawancara dengan SingSing on Dotablast , dia dengan jujur ​​menjawab mengapa tim Eropa Kaipi memutuskan untuk bermain di American Open Qualifications untuk Boston Major. Tim Amerika lebih lemah. "Level permainannya lebih rendah. Lihat saja: bahkan delapan tim tidak memiliki kualifikasi regional yang cukup," tambahnya.

Tingkat rendah permainan di Amerika adalah rahasia yang terkenal. Tim ProDota diumumkan keinginan untuk bermain dalam kualifikasi Amerika, mengacu pada ketidakjujuran sistem, kekenyangan tim dari wilayah Eropa dan "perbedaan yang jelas dalam tingkat permainan antara Eropa dan Amerika." Di Amerika, tidak hanya tim yang lebih sedikit, tetapi tingkat permainan mereka terasa lebih rendah. Tim ProDota dengan mudah memenangkan kualifikasi terbuka, tetapi kalah di roulette utama.

Rahasia Tim selama kualifikasi untuk TI6 dengan cara yang sama membuat keputusan untuk berpartisipasi dalam kualifikasi Eropa. Bermain di Amerika, mereka harus bertemu dengan Evil Geniuses saat masih dalam tahap seleksi terbuka untuk tim. Tidak diragukan lagi, kedua tim agak pengecualian - tim seperti itu jarang masuk kualifikasi terbuka.

Kualifikasi terbuka menjanjikan bahwa setiap orang memiliki kesempatan untuk masuk ke The International. Pada kenyataannya, peluang ini sangat kecil. Para pemenang hampir selalu keluar dari tim terkenal, yang karena alasan tertentu tidak dapat menerima undangan langsung. Terkadang alasannya sangat layak - tim tidak bisa membuktikan dirinya dalam jeda antara turnamen besar. Dan kadang-kadang tidak ada cukup ruang di grid turnamen.

Karena itu, banyak tim profesional lama mendapati diri mereka dalam kualifikasi terbuka, di mana mereka menghancurkan semua harapan tim muda. Siapa yang tahu berapa banyak pemain berbakat yang berpotensi kecewa di DotA setelah mereka melewati Rahasia Tim dan Genius Jahat di Eropa dan Amerika? Selain itu, muncul pertanyaan: apakah penting bahwa tim-tim ini telah kehilangan kesempatan untuk menyatakan diri dengan kalah dari tim dari wilayah lain?

Kompetisi harus memunculkan kompetisi yang sehat. Ada alasan mengapa wilayah yang dibatasi ping seperti Asia Tenggara dan Amerika Selatan biasanya berkinerja lebih buruk di turnamen LAN internasional. Mereka hanya dapat dipraktikkan di antara mereka sendiri. Bahkan tim Tiongkok yang secara historis hidup terpisah dari dunia luar, mulai menyadari perlunya bersaing dengan tim dari daerah lain. Hal yang sama berlaku untuk Asia secara keseluruhan: tim MVP Phoenix Korea telah menjadi perwakilan terkuat Asia Tenggara dalam LAN internasional dalam dua tahun terakhir, sebagian besar karena pengalaman turnamen internasional.

DotA adalah sama di mana-mana, terlepas dari wilayah di mana ia dimainkan. Namun, setiap daerah memiliki kekhasan masing-masing. Terlepas dari kenyataan bahwa perbatasan saat ini sangat kabur, masing-masing daerah mempertahankan keunikannya. Ini jelas bagi setiap pemain yang telah bermain di berbagai wilayah. Orang Cina memainkan satu DotA, orang Eropa memainkan yang lain, CIS memainkan yang ketiga. Ping menciptakan semacam "batas alami" antar wilayah, yang memungkinkan identitas regional berkembang lebih lanjut, meskipun semua tim saling belajar satu sama lain.

Salah satu masalah yang dipecahkan oleh sistem ini adalah bahwa daerah dipahami secara luas. Wilayah Eropa mencakup Eropa dan CIS; Amerika - Amerika Selatan dan Utara. Asia Tenggara masih diwakili oleh Malaysia, Filipina, Korea, dll., Tetapi, tampaknya, langkah pertama menuju pelestarian identitas masih diambil.

Saat ini, wilayah "rumah" tim adalah wilayah di mana tim memiliki ping paling sedikit. Ping rendah sangat penting selama kualifikasi dasar, meskipun tim yang sangat kuat mungkin mengabaikan penundaan kecil saat bermain melawan lawan yang lemah. Keadaan kualifikasi terbuka pada saat ini sangat berbeda dari yang sebelumnya. Sebelum kualifikasi adalah kesempatan bagi tim muda untuk menyatakan diri. Sekarang ini adalah cara bagi tim yang lebih kuat untuk mengabaikan masalah dengan sistem yang ada, dan ketidakseimbangan dalam jumlah dan kualitas tim di berbagai daerah.